Connect with us

Entertainment

“Biasanya Tidak Begitu…” -Anak Kru KRI Nanggala-402 L4rang Bapa Pergi Kerja

Published

on

Jakarta: Satu video memaparkan gelagat kru KRI Nanggala-402 dengan anaknya mendapat perhatian warganet Indonesia selepas kanak-kanak terbabit mel4rang ayahnya keluar bekerja.

Kru berkenaan, Leftenan Satu Imam Adi dikatakan sedang bersiap untuk keluar bertugas namun, anaknya menangis dan tidak membenarkan ayahnya keluar dari bilik.

Malah, anak itu juga dilihat mengunci pintu bilik supaya ayahnya tidak dapat ke mana-mana.

“Kenapa enggak (tidak) boleh kerja?” tanya seorang wanita yang merakam video berkenaan. “Enggak (tidak) boleh,” jawab kanak-kanak itu.

Bapa kepada Imam Adi, Edy Sujianto mengesahkan video berkenaan.

“Itu anak saya (Imam Adi) dan cucu saya,” katanya.

Menurutnya, video itu dirakam menantunya iaitu isteri Imam Adi pada Isnin lalu iaitu hari keberangkatan anaknya bertugas bersama KRI Nanggala-402.

“Video itu dirakam oleh menantu saya dan dikongsi melalui WhatsApp,” katanya.

Katanya, dia hairan dengan gelagat cucunya itu yang seolah-olah tidak membenarkan bapanya keluar dari rumah.

“Biasanya tidak begitu tetapi pada hari itu, sampai pintunya ditutup. Papanya benar-benar tidak boleh pergi,” katanya.

Namun, katanya dia tidak mahu mengaitkan gelagat cucunya itu dengan

perkara lain.

“Mungkin kebetulan saja,” katanya.

Imam Adi, mendapat latihan di Akademi Tentera pada 2011 dan lulus pada 2015.

Beliau memulakan kerjayanya sebagai tentera laut dengan tugas bersama KRI Kapitan Pattimura selama dua tahun.

Pada 2017, ia bertugas di KRI Nanggala-402.

Sebelum bertugas di KRI Nanggala-402, Imam Adi pernah menyertai latihan di Korea dan Amerika Syarikat.

Sehingga kini, KRI Nanggala-402 yang membawa 53 kru masih belum ditemukan.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Sumber : hmetro, cariinternet

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

Copyright © 2020 Metro Rimbabara