“Ada Benda Keluar Dari Kotak” Rupanya Ini Yg Kru KRI Sempat Buat Utk Selamatkan Diri

Kehil4ngan ‘mist3ri’ kapal selam KRI Nanggala-402 di perairan Bali, Indonesia pada 21 April lalu telah menggemparkan dunia. Namun bagaimanapun, ‘misteri’ itu terungkap apabila pihak berkuasa tempatan menemui kira-kira enam serpihan yang dipercayai datang daripada lokasi terakhir keberadaan kapal berkenaan.

Ketua Tentera Indonesia iaitu Hadi Tjahjanto dengan sayu telah mengumumkan seramai 53 kru KRI Nanggala-402 terkorb4n dalam insid3n itu. Terbaru, Ketua Tentera Laut Indonesia iaitu Yudo Margono mengungkap mngsa kapal selam itu cuba untuk berusaha menyelamatkan diri mereka sewaktu dalam keadaan darur4t.

Cuba untuk selamatkan diri

Memetik laporan Tribun News, berdasarkan penemuan yang dibuat Tentera Laut Indonesia (KSAL) di mana m4ngsa kapal selam itu berusaha mengeluarkan ves keselamatan yang terdapat di tempat khusus. Namun, ves keselamatan itu tidak sempat dipakai mangsa kerana dipercayai berdepan dengan situasi d4rurat ketika itu.

Escape suit MK 11 merupakan barang yang ditemukan oleh kapal selam ROV MV Swift Rescue dari Singapura di dasar lautan perairan Bali itu. Kebiasaannya, Escape suit MK 11 akan disimpan di dalam sebuah kotak khas dan akan dikeluarkan ketika waktu d4rurat.

Dengan penemuan ini, KSAL menyifatkan anak kapal seupaya untuk mengambil dan memakai ves keselamatan dari kotak tersebut namun, tidak sempat berkemungkinan m4ngsa berdepan dengan situasi yang lebih d4rurat.

Dengan kedalaman penemuan kapal KRI Nanggala-402 di kedalaman 838 meter membolehkan potensi untuk menyelamatkan kru anak kapal adalah tipis.

Laporan penuh dari KSAL

Bekalan oksigen yang ada hanyalah mampu bertahan selama 72 jam sahaja. TNI menjangkakan hayat KRI Nanggala akan berakhir pada 3 pagi Sabtu dan sekiranya tetap gagal ditemui, tiada apa lagi boleh diharapkan melainkan m4ut yang menyambut.

Pencarian demi pencarian dijalankan hasil kerjasama pelbagai negara atas nama kemanusiaan. Namun ternyata Allah lebih sayangkan mereka, maka 53 kru yang tersepit antara hidup dan mati, akhirnya tumbang ke bumi dan pergi menghadap Ilahi.

Pencarian berakhir apabila pihak penyelamat menjumpai bangkai KRI Nanggala yang dilapor p4tah tiga. H4ncur, lebur, musn4h ditelan lautan dalam yang menghimpit r4kus. Tiada ucapan selamat tinggal, hanya cebisan sejadah menjadi ‘nis4n’ di pusara wira-wira negara ini.

Kenapa mereka tak keluar selamatkan diri?

Sebagai orang awam, mungkin kita terfikir tentang isu ini; kenapakah kesemua kru itu tidak bertindak pantas keluar dari kapal selam untuk selamatkan diri? Bukankah mereka dilengkapi sut keselamatan?

Nampak mungkin macam senang, namun hakikatnya ia tidak semudah yang difikirkan. Inilah yang dijelaskan oleh pengguna Twitter, Abdul Razak yang menerangkan secara saintifik kenapa mereka tidak boleh keluar dari kapal tersebut.

Mari ikuti perkongsian ini.

https://twitter.com/RazakTerritory/status/1386172403617734664?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1386348731964936196%7Ctwgr%5E%7Ctwcon%5Es2_&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.tehtarikkaw.com%2F2021%2F04%2F26%2Fbenda-keluar%2F

Gambar: Abdul Razak

Ciapan ini mendapat perhatian hangat oleh kalangan netizen, rata-rata baru ‘tersedar’ bahawa keluar dari kapal selam di bawah paras yang terlalu dalam serta panik bukanlah solusinya.

Sementara itu, ada juga netizen lain yang turut berkongsi beberapa info dan video untuk perkongsian tambahan. Salah satunya adalah daripada Affiq, dia menjelaskan tentang perumpamaan bebanan 826 tan.

Berbalik kepada isu kenapa mereka tidak mahu keluar, ada netizen bertanya, kenapa tidak saja keluar cepat-cepat walaupun baru setakat 300 meter. Namun persoalan tersebut dijawab kembali.

Bagi siapa yang meminati rancangan dokumentari, mesti pernah tonton Mythbusters di Discovery Channel di Astro. Kumpulan pengkaji mitos ini pernah jalankan eksperimen bagaimana keadaan seorang penyelam (ketika dulu-dulu) yang memakai sut besi yang mengalami kebocoran.

(Nota: video diatas dirakam 10 tahun lepas mengenai tekanan dibawah laut)

Hasil eksperimen menunjukkan, mereka berada di lautan dalam dan berlaku kebocoran pada sut tersebut, automatik tekanan udara yang ada akan ‘menyedut’ tubuh penyelam. Dalam sekelip mata, seluruh tubuh yang sempurna tadi akan kemek dan hancur disedut udara.

Selain itu, ada juga yang bertanya, bagaimana pula dengan hidupan di lautan dalam? Macam mana ia boleh hidup sedangkan kita sendiri terdedah kepada bahaya di sana. Namun ada jawapan yang diberikan bagi persoalan ini.

Satu lagi perkongsian oleh netizen adalah tentang satu video grafik 3D yang memaparkan bagaimana situasi kejadian pereputan kapal selam tersebut.

Walaupun sekadar visual grafik, namun video berdurasi 1 minit 49 saat ini memberi gambaran sebenar terhadap apa yang berlaku ke atas KRI Nanggala. Ianya telah ditonton lebih 95,000 kali setakat ini.

https://twitter.com/i/status/1386348731964936196

Nge.ri, tr4uma dan sedih. Tidak mampu dikatakan apa-apa akan segala yang terjadi. Mereka diuji dengan dugaan tidak dijangka, tanpa sempat meminta tolong pada siapa-siapa.

Semakin dalam, semakin sayup suara cemas berganti lafaz tawakkal. Apa yang terucap mungkin hanyalah dua kalimah syahadah sebagai pengakhir bicara. Tanpa sempat menatap wajah keluarga tersayang buat kali terakhir, mereka akhirnya pergi buat selama-lamanya.

Dunia bukan lagi pelabuhan yang menyambutmu pulang, namun Tuhan gantikan dermaga di syurga yang bakal menjelang. Salam takziah buat 53 kru KRI Nanggala 402.

Sumber: Tribun News via limauasamboi

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *