Tul4r Wajahnya Dengan Kata Puitis, Rupanya Ada Kisah Sedi1h Disebalik Wajah ‘P4srah’ Adk Ini

Jika anda pengguna setia media sosial, mungkin anda pernah melihat anak yang bernama Fahri Skroepp atau nama sebenarnya Muhammad Fahri Ramdani ini. Gambar kanak-kanak berusia 12 tahun ini seringkali tul4r dengan kata-kata puitis yang menghiburkan hati.

Di sebalik wajah yang boleh membuatkan orang ramai mengukir senyuman ini, rupanya ada kisah sed1ih di sebalik jalan hidupnya.

Kongsi Liputan6, Fahri yang berasal dari Bandung ini merupakan seorang murid yang terc1icir dari persekolahan dipercayai kerana difitn4h.

Kisah ini terungkap apabila Fahri diminta untuk membaca statusnya di Facebook dalam satu program tempatan, “Lapor Pak”.

“Enggak bisa baca. Enggak (tidak sekolah). Soalnya difitn4h,” kata kanak-kanak lelaki itu.

Jelas Liputan6, Fahri telah dituduh mengambil dompet seseorang, membuatkan dia tidak mahu bersekolah lagi. Meskipun dipujuk orang tua, guru, keluarga dan rakan-rakan Fahri memutuskan untuk berhenti belajar ketika berada di peringkat sekolah rendah.

Oleh itu, status-status dimuatnaik di akaun Facebook Fahri adalah ditulis oleh abang-abangnya, tambah portal itu.

Semuanya bermula apabila akaun kanak-kanak itu digod4m ketika dia terlupa mendaftar keluar Facebook ketika menggunakan komputer di sebuah kafe sib3r, lapor Liputan6.

Lapor Liputan6, ada individu tidak bertanggungj4wab yang memuatnaik kiriman yang tidak sepatutnya menggunakan nama kanak-kanak itu. Pun begitu, Fahri akhirnya dapat mengambil semula akaun itu atas b4ntuan abang sepupunya, Achmad Zen.

Tambah portal itu, melihat meme lucu yang tular di media sosial, Achmad Zen terinspirasi untuk memuatnaik kata-kata puitis bertema cinta di akaun Fahri.

Hal ini membuatkan wajah Fahri menjadi tul4r dengan kata-kata puitis yang tiada kena mengena dengan gambarnya, membuatkan orang ramai terhibur, membuatkan sebahagian netizen menggelarnya pujangga cilik.

Sumber: Liputan6 via siakapkeli

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *