‘Abah Minta Maaf, Jaga Diri Semua’ – Nota Terakhir Dari Abah Sebelum ‘Ditidurkan’ Akibat Cov1d-19

Di Facebook, seorang wanita iaitu Fika Maira berkongsi pesanan terakhir yang ditinggalkan arw4h bapa sebelum meningg4l dunia 18 November lalu dipercayai akib4t Cov1d-19. Di atas sekeping kertas, arw4h bapanya memohon supaya terus berdoa dan melakukan solat hajat. Tambah menyeedihkan apabila arw4h sempat memohon maaf dan berpesan supaya semua menjaga diri.

‘Tolong doa & terus solat hajat’

Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah alhamdulillah. Selesai sudah semua urusan peng3bumian abah pagi tadi. Alhamdulillah sempat sampai dan jadi wakil keluarga tengok abah disimpan walaupun dari jauh. Alhamdulillah semua urusan pun Allah mudahkan. Semoga Allah ampunkan abah, beri kelapangan pada abah, dilepaskan dari siks4 kvbur, dimasukkan di kalangan orang-orang beriman.

Nota ini yang paling ter4khir sekali abah tinggal sebelum abah ditidurkan pada Isnin lepas. I cr1ed everytime. Bagi sesiapa yang mengenali abah, sesiapa yang abah saya berhut4ng dengannya, mohon direct terus pada saya atau ahli keluarga yang lain. Doakan juga buat ahli keluarga saya yang lain yang masih lagi dirawat dan dipantau di Hospital Ipoh, semoga terus sihat dan selamat dari w4bak ini InsyaAllah.

Menurut Fika, dia bersyukur kerana sempat menghadiri majlis pengebumian arwah walaupun hanya mampu melihat dari jauh. Walau bagaimanapun, dia akan men4ngis setiap kali teringatkan nota pesanan terakhir yang ditinggalkan tersebut.

Cov1d-19 is not a j0ke

Cov1d 19 isn’t a j0ke guys. Follow SOP dan jaga jarak. Jaga diri, jaga keluarga.

P/S: Btw cuma saya dan suami dan sorang anak menakan sahaja yang tidak dij4ngkiti. Dan saya bukan penyebab mereka dij4ngkiti. (Sebab berlegar-legar di ws kata saya punca)

19112020

Khamis

Anak sulung abah.

Memetik laporan NST, dia tidak dibenarkan mengambil nota tersebut kerana dibimb4ngi dij4ngkiti v1rus. Menceritakan dengan lebih lanjut, arw4h bapa yang mempunyai mas4lah buah pingg4ng disahkan positif Cov1d-19 pada hari Khamis sebelum dikejarkan ke Hospital Raja Permaisuri Bainun (HRPB) untuk rawatan. Sepanjang seminggu mendapatkan rawatan, arw4h tidak menunjukkan perkembangan positif sebaliknya semakin membimb4ngkan.

Sumber: Fika Maira, Oh Bulan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *