Terpaksa Berpuasa Setiap Kali Dihidang Menu Daging B4b1.. Ringgo Fotograf Kongsi Pengalaman Jadi B4nduan Di Penj4r4 Venezuela..

PENJ4RA… namanya sahaja sudah mampu membuatkan kita rasa g3run, s3ram dan t4kut apatah lagi saat menjadi penghuni tirai besi yang bukannya pula di negara sendiri.

Pengalaman p4hit itulah yang dilalui oleh pemian dram Fotograf iaitu Ringgo kerana terpaksa meringkuk dalam penj4ra dan melalui tah4nan parol di Venezuela yang keseluruhannya berjumlah 8 tahun akib4t menjadi m4ngsa keldai d4dah.

Ringgo atau nama sebenarnya Sham Ahmad, 55, ditahan di Lapangan Terbang Antarabangsa Simon Bolivar di Caracas, Venezuela selepas pihak berkuasa menemui d4dah jenis kok4in seberat hampir satu kilogram dalam bagasi dibawanya pada November 2007.

Inilah wajah terbaharu Ringgo. Foto dari Facebook miliknya.

Semuanya gara-gara dia ketika itu bersama rakan-rakan yang menyertai aktiviti himpunan anak seni berada di Venezuela diminta seorang teman yang baru dikenalinya membawakan beg dalam perjalanan menuju ke Sepanyol.

Tanpa mengetahui ada d4dah dalam beg berkenaan, Ringgo ditahan di lapangan terbang itu sewaktu mahu mendaftar masuk.

Berita pen4hanan Ringgo turut mengeejutkan dunia hiburan tanah air apatah lagi menurut laporan sebelum ini, d4dah yang ditemui dalam begnya seberat 4.6 kilogram yang mendedahkan dia kepada hvkuman penj4ra sehingga 15 tahun.

Negara berkenaan tidak mengenakan hukvman m4ti bagi pesalah berkaitan d4dah.

Daging kuda pun saya makan. Namun kalau menunya d4ging b4bi saya akan berpuasa. Sarapan pula hanya daging dan telur.

RINGGO

PEMAIN DRAM FOTOGRAF

Dalam satu wawancara bersama wartawan Roshihan Annuar Yub, Ringgo mendedahkan dia menjadi m4ngsa kerana percayakan rakan yang baru dikenali.

Katanya, ketika diminta membawa beg untuk ke Sepanyol, dia tidak mengesyaki ada niat tersembunyi rakannya itu sehinggalah ditahan dan seterusnya didapati bers4lah oleh mahkamah negara itu.

“Ketika mendaftar masuk di lapangan terbang Venezuela untuk ke Sepanyol, saya ditahan anggota keselamatan di sana. Mereka ini unit n4rkotik Venezuela. Beg saya diperiksa lalu terjumpalah kok4in seberat hampir satu kilogram yang disorokkan bawah pelapik beg, ” katanya seperti dilaporkan akhbar Mingguan Malaysia, Ahad.

Kata Ringgo, dia terkeejut kerana pen4hanan tersebut. Tujuannya ke negara itu adalah untuk melancong selama seminggu sebelum meneruskan percutian ke Sepanyol.

Ringgo (kanan) melayan pelanggan menjual lukisannya. Foto dari Facebook Ringgo.

Menceritakan pengalaman di penjara kata Ringgo, soal makan minum sememangnya ujian yang cukup mem3ritkan termasuklah dia terpaksa memakan daging kuda selain dihidangkan menu beserta daging b4bi.

“Saya hanya makan sardin yang dibekalkan pihak kedutaan tapi bila habis, saya terpaksa ambil langkah d4rurat. Daging kuda pun saya makan. Namun kalau menunya d4ging b4bi saya akan berpuasa. Sarapan pula hanya daging dan telur, ” ujar Ringgo.

Menurut Ringgo, aktiviti utama banduan negara itu ialah berg4duh disebabkan ia antara hiburan mereka namun ia tidak lama kerana mereka akan berbaik semula selepas itu.

Di dalam penj4ra ujar Ringgo, dia dipanggil El-Chino yang maksudnya orang Cina iaitu gelaran bagi orang Asia.

Kerana mempunyai kebolehan melukis dan bermain muzik, dia dihormati oleh b4nduan lain.

Ringgo juga mendapat sumber kewangan dari keluargannya di Malaysia melalui royalti lagunya.

Gambar kenangan Ringgo (kiri) bersama kumpulan Fotograf sementara Shamrin (tiga dari kiri) ialah vokalis kumpulan itu.

Dengan wang sebanyak RM500, ia boleh bertahan selama tiga bulan dan wang itu juga Ringgo mampu mengupah b4nduan lain membasuh pakaiannya.

Istimewanya di penjara negara itu kata Ringgo, waktu lawatannya ditetapkan sebanyak tiga kali seminggu iaitu setiap Rabu, Sabtu dan Ahad.

Sebelum waktu lawatan, para banduan akan bertungkus lumus untuk mencantikkan sel bagi membuktikan kepada pelawat mereka bukannya hidup tidak terurus dan menyedikan di dalam penj4ra.

“Kami pasang belon, mengecat dan bersihkan setiap sel kerana kami perlu tunjukkan kepada pelawat yang datang di mana b4nduan di sini bukanlah tinggal dalam keadaan tidak terutus dan meny3dihkan,” katanya.

Menariknya juga kata Ringgo, para isteri dibenarkan bertemu suami masing-masing iaitu sekali setiap bulan untuk melakukan hubungan int1m.

Bercerita bagaimana dia dibebaskan ujar Ringgo, selepas tiga tahun berada dalam penjara, dia menjadi anak angkat kepada salah seorang keluarga b4nduan yang dikenali dalam penjara itu.

Langkah itu adalah salah satu syarat untuk dia bebas di penj4ra dan melayakkan dia memohon parol.

Seseorang b4nduan luar perlu mempunyai tempat tinggal di negara berkenaan untuk melayakkan mereka memperoleh parol dan cara terbaik memiliki keluarga angkat.

Selepas keluar penj4ra, dia tinggal di sebuah hostel yang disediakan kerajaan negara itu dan bekerja menjual lukisan sebagai pelukis.

Ringgo menjadi kegilaan peminat saat popuritinya pada tahun 1980-an.

Ringgo juga menjadi penghantar barang untuk kedai runcit milik peniaga Arab dan akhirnya bekerja sebagai pembantu peribadi kepada ahli perniagaan Pakistan.

Menyeedihkan selepas setahun sebelum tempoh parolnya berakhir, Ringgo mendapat berita bapanya meninggl dunia.

Ringgo kini meneruskan kerjanya sebagai pelukis di Damansara, Selangor.

Ketika bersama Fotograf yang popular dengan lagu Di Alam Fana Cinta, Ringgo antara anggota kumpulan yang sering menjadi tumpuan peminat kerana wajah kacaknya selain penyanyi utama kumpulan itu Shamrin.

Dalam satu temubual dengan The Star pada 2008 bagi mengulas pen4hanan Ringgo, Shamrin berkata dia terkeejut dengan perkhabaran itu namun tidak mampu berbuat apa-apa kerana ia berlaku di luar negara.

Bagaimanapun Shamrin percaya apa yang terjadi itu adalah satu peng4niayaan terhadap Ringgo.

Shamrin meninggl dunia pada 11 November 2010 akibat ser4ngan j4ntung.

Sumber: mStar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *